√ Akuntansi Untuk Perusahaan Manufaktur Yang Jarang Anda Ketahui

Akuntansi Untuk Perusahaan Manufaktur – Apakah anda pernah makan mie instan?, tentunya sering kan. Pernahkah anda berfikir siapa dan ada dimana perusahaan manufaktur yang memproduksi mie instan tersebut?

Pernahkah anda berfikir bagaimana pengelolaan keuangan perusahaan tersebut?

Insyaallah artikel ini dapat menjawab dengan enyah dan berasa pertanyaan tersebut. Silahkan baca sampai habis ya

PENGERTIAN PERUSAHAAN AKUNTANSI MANUFAKTUR

Pengertian Perusahaan Manufaktur

Menurut para ahli perusahaan manufaktur adalah perusahaan yang mengolah bahan baku menjadi barang jadi. Dalam proses pengolahannya, bahan baku tersebut di padukan dengan  bahan pembantu lainnya seperti variable  cost (biaya variabel) dan fixed cost (biaya tetap).

Biaya variabel jumlahnya tergantung pada kuantitas barang jadi yang diproduksi. Biaya variabel akan meningkat jika barang yang diproduksi juga naik dan baik, misalnya biaya bahan baku dan tenaga kerja langsung.

Sedangkan biaya tetap yaitu biaya yang tidak bergantung pada jumlah barang yang diproduksi. Misalnya biaya sewa gaji karyawan dan pengeluaran biaya bulanan yang jumlahnya sama.

Baca juga : Akuntansi Keperilakuan

CONTOH PERUSAHAAN AKUNTANSI MANUFAKTUR

Contoh Perusahaan Manufaktur

Berikut daftar perusahaan manufaktur yang terdaftar di BEI (Bursa Efek Indonesia) Akuntansi Untuk Perusahaan Manufaktur.

Perusahaan manufaktur yang ada  di Jakarta:

  • Delta Djakarta Tbk
  • Indofood Sukses Makmur Tbk
  • Indofood CBP Sukses Makmur Tbk

Perusahaan manufaktur di Surabaya:

  • Japfa Comfeed Indonesia Tbk
  • Surabaya Agung Industri Pulp & Kertas Tbk
  • Gudang Garam Tbk dll.

REKENING PERUSAHAAN AKUNTANSI MANUFAKTUR

Rekening utama perusahaan manufaktur pada dasarnya tidak berbeda dengan perusahaan jasa dan dagang. Tapi ada rekening yang hanya digunakan dalam perusahaan akuntansi manufaktur, antara lain:

Rekening persediaan perusahaan manufaktur:

  • Persediaan bahan baku
  • Persediaan bahan pembantu
  • Persediaan barang dalam proses
  • Persediaan barang jadi

Rekening biaya produksi:

  • Biaya bahan baku; biaya angkut pembelian bahan baku
  • Biaya tenaga kerja langsung; insentif, upah langsung
  • Biaya overhead pabrik (bop); sewa pabrik, asuransi pabrik, listrik, air, penyusutan
  • Harga pokok produksi

METODE PENCATATAN PERSEDIAAN AKUNTANSI MANUFAKTUR

Metode Pencatatan Persediaan

Metode pencatatan persediaan perusahaan manufaktur ada 2, yaitu:

  1. Metode pencatatan PERPETUAL
  2. Metode pencatatan PERIODIKAL

METODE PENCATATAN PERSEDIAAN PERPETUAL

Metode pencatatan persediaan perpetual YAITU metode pencatatan persediaan di mana mutasi jumlah barang selalu dicatat.

Baik jumlah barang ketika  pembelian maupun saat digunakan untuk proses produksi.

Jurnal yang muncul dari penggunaan metode pencatatan persediaan perpetual sebagai berikut:

Pembelian Bahan baku dan pembantu:

(Debit) Persediaan Bahan Baku              Rp xxxX
(Debit) Persediaan Bahan Pembantu      Rp xxxX
(Kredit) Hutang Dagang /Kas                                       Rp xxxX

Pemakaian Bahan baku dan pembantu :

(Debit) BDP Biaya Bahan Baku      Rp xxxX
(Kredit) Persediaan Bahan Baku               Rp xxxX

(Debit) BDP Overhead Pabrik – Bahan Pembantu      Rp xxxX
(Kredit) Persediaan Bahan Pembantu                                  Rp xxxX

Pemakaian/Pencatatan Biaya Upah dan Overhead:

(Debit) BDP Upah Langsung        Rp xxxX
(Kredit) Hutang Gaji/Upah                      Rp xxxX

(Debit) BDP Overhead Pabrik Sesungguhnya     Rp xxxX
(Kredit) Persediaan Bahan Pembantu                         Rp xxxX
(Kredit) Kas/hutang Biaya                                            Rp xxxX

Mencatat laporan Barang Jadi Hasil Produksi:

(Debit) Persediaan Barang Jadi     Rp xxxX
(Kredit) BDP Biaya Bahan Baku                   Rp xxxX
(Kredit) BDP Upah Langsung                       Rp xxxX
(Kredit) BDP Overhead Pabrik                      Rp xxxX

Mencatat laporan Barang Dalam Proses Akhir Periode:

(Debit) Persediaan Barang Dalam Proses         Rp xxxX
(Kredit) BDP Biaya Bahan Baku                                  Rp xxxX
(Kredit) BDP Upah Langsung                                      Rp xxxX
(Kredit) BDP Overhead Pabrik                                     Rp xxxX

Penjualan Barang Jadi :

(Debit) Piutang Dagang     Rp xxxX
(Kredit) Penjualan                        Rp xxxX

(Debit) Harga Pokok Penjualan        Rp xxxX
(Kredit) Persediaan Barang Jadi                Rp xxxX

Proses penyesuaian di akhir periode:

Mencatat nilai persediaan Akhir (selisih antara catatan dan stock opname):

(Debit) Selisih persediaan            Rp xxxX
(Kredit) Persediaan Bahan Baku              Rp xxxX
(Kredit) Persediaan Barang Jadi               Rp xxxX

Dan format Laporan Laba Rugi pencatatan persediaan perpetual adalah sebagai berikut:

Contoh laporan Laba rugi

METODE PENCATATAN PERIODIKAL AKUNTANSI MANUFAKTUR

Metode pencatatan periodikal yaitu suatu  metode di mana mutasi jumlah barang tidak dicatat, baik saat pembelian atau saat digunakan untuk produksi.

Jurnal yang muncul  dari transaksi yang berkaitan dengan barang adalah sebagai berikut:

Metode pencatatan persediaan perpetual yaitu metode pencatatan persediaan di mana mutasi jumlah barang selalu dicatat.

Baik jumlah barang ketika  pembelian maupun saat digunakan untuk proses produksi.

Jurnal yang muncul dari penggunaan metode pencatatan persediaan perpetual sebagai berikut:

PEMBELIAN BAHAN BAKU DAN PEMBANTU:

(Debit) Persediaan Bahan Baku              Rp xxxX
(Debit) Persediaan Bahan Pembantu      Rp xxxX
(Kredit) Hutang Dagang /Kas                                       Rp xxxX

Pemakaian Bahan baku dan pembantu :

(Debit) BDP Biaya Bahan Baku      Rp xxxX
(Kredit) Persediaan Bahan Baku               Rp xxxX

(Debit) BDP Overhead Pabrik – Bahan Pembantu      Rp xxxX
(Kredit) Persediaan Bahan Pembantu                                  Rp xxxX

Pemakaian/Pencatatan Biaya Upah dan Overhead:

(Debit) BDP Upah Langsung        Rp xxxX
(Kredit) Hutang Gaji/Upah                      Rp xxxX

(Debit) BDP Overhead Pabrik Sesungguhnya     Rp xxxX
(Kredit) Persediaan Bahan Pembantu                         Rp xxxX
(Kredit) Kas/hutang Biaya                                            Rp xxxX

Mencatat laporan Barang Jadi Hasil Produksi:

(Debit) Persediaan Barang Jadi     Rp xxxX
(Kredit) BDP Biaya Bahan Baku                   Rp xxxX
(Kredit) BDP Upah Langsung                       Rp xxxX
(Kredit) BDP Overhead Pabrik                      Rp xxxX

Mencatat laporan Barang Dalam Proses Akhir Periode:

(Debit) Persediaan Barang Dalam Proses         Rp xxxX
(Kredit) BDP Biaya Bahan Baku                                  Rp xxxX
(Kredit) BDP Upah Langsung                                      Rp xxxX
(Kredit) BDP Overhead Pabrik                                     Rp xxxX

Penjualan Barang Jadi :

(Debit) Piutang Dagang     Rp xxxX
(Kredit) Penjualan                        Rp xxxX

(Debit) Harga Pokok Penjualan        Rp xxxX
(Kredit) Persediaan Barang Jadi                Rp xxxX

Proses penyesuaian di akhir periode:

Mencatat nilai persediaan Akhir (selisih antara catatan dan stock opname):

(Debit) Selisih persediaan            Rp xxxX
(Kredit) Persediaan Bahan Baku              Rp xxxX
(Kredit) Persediaan Barang Jadi               Rp xxxX

Dan format Laporan Laba Rugi pencatatan persediaan perpetual adalah sebagai berikut:

JURNAL Pembantu:

Tidak dijurnal

Penjualan Barang Jadi:

(Debit) Piutang Dagang       Rp xxxX
(Kredit) Penjualan                           Rp xxxX

Proses penyesuaian di akhir periode:

Mencari  nilai persediaan Akhir :

(Debit) Persediaan Bahan Baku (Akhir)      Rp xxxX
(Kredit) Ihtisar Pabrikasi (Bahan)                          Rp xxxX

(Debit) Persediaan Barang Dalam Proses (Akhir)        Rp xxxX
(Kredit) Ihtisar Pabrikasi (Barang Dalam Proses)               Rp xxxX

(Debit) Persediaan Barang Jadi (Akhir)           Rp xxxX
(Kredit) Ihtisar Laba Rugi (Barang Jadi Akhir)        Rp xxxX

Mencatat nilai persediaan Awal (pembalik pada awal periode) :

(Debit) Ihtisar Pabrikasi (Bahan)                Rp xxxX
(Kredit) Persediaan Bahan Baku (Awal)                  Rp xxxX

(Debit) Ihtisar Pabrikasi (Barang Dalam Proses)         Rp xxxX
(Kredit) Persediaan Barang Dalam Proses (Awal)                Rp xxxX

(Debit) Ihtisar Laba Rugi (Barang Jadi Awal)          Rp xxxX
(Kredit) Persediaan Barang Jadi (Awal)                             Rp xxxX

Format Laporan Laba Rugi dengan menggunakan metode periodik  adalah sebagai berikut:

Demikian pembahasan mengenai Akuntansi Untuk Perusahaan Manufaktur, dari pengertian hingga peran akuntansi dalam perusahaan manufaktur. Semoga bermanfaat.